Regulasi Pengiriman Barang Dari Luar Negeri Ke Indonesia  

Tidak sedikit Warga Negara Indonesia (WNI) yang bekerja, belajar, atau bahkan tinggal di luar negeri. Tidak sedikit juga dari kamu yang tinggal di luar negeri, punya hasrat atau keinginan untuk mengirim barang untuk keluargamu di Indonesia, entah itu dokumen penting seperti ijazah, atau barang-barang khas negara tempatmu tinggal sebagai bentuk ‘oleh-oleh’ buat keluarga di rumah. Dan bahkan di saat kondisi seperti ini yang masih belum bisa bepergian keluar kota bahkan negeri. Membuat keterbatasan akses kemana saja otomatis seperti kalian yang biasanya bepergian ke luar negeri untuk berobat ataupun berbelanja tidak bisa kesana dan harus memakai jasa pengiriman untuk membeli kebutuhan kalian dari luar negeri.

Birokrasi mengenai pengiriman barang dari luar negeri ke Indonesia memang tidak mudah. Tapi bukan berarti kamu juga tidak perlu tahu soal birokrasi ini.Dalam mengirim barang dari tempat tinggalmu di luar negeri untuk keluarga yang ada di Indonesia, terdapat beberapa ketentuan barang kiriman yang kamu harus ketahui, Hal pertama yang harus kamu ketahui adalah, barang kiriman kamu berat totalnya tidak melebihi 100 kilogram netto untuk setiap kali pengiriman.

Sementara untuk barang kiriman yang beratnya melebihi 100 kilogram netto untuk setiap kali pengiriman, maka diberlakukan ketentuan umum di bidang impor (impor umum). Penyelesaian dari ketentuan umum ini bisa kamu lakukan dengan mengisi dokumen Pemberitahuan Impor Barang (PIB). Meski begitu, terdapat beberapa pengecualian atas ketentuan mengenai berat barang.

Pengecualian ini diberikan terhadap dua kondisi:

1. Barang kiriman untuk tujuan tempat penimbunan berikat

2. Barang kiriman lainnya yang memperoleh ijin dari Direktur Jenderal Bea dan Cukai.

3. Dilansir dari laman resmi Bea Cukai, ada beberapa ketentuan barang kiriman. Ketentuan barang kiriman ini dipayungi oleh Dasar Hukum PMK-182/PMK.03/2016 tentang Ketentuan Impor Barang Kiriman.

4. Pada Undang-Undang ini, diatur mengenai barang kiriman yang terkena ketentuan perizinan dari instansi teknis terkait seperti misalnya kamu mengirim produk makanan, minuman, atau obat-obatan, maka kamu harus mendapatkan persetujuan dari BPOM.

5. Dalam hal barang yang kamu kirim adalah untuk tujuan penelitian termasuk uji klinik, pengembangan produk, sampel registrasi, bantuan/hibah/donasi, tujuan pameran dan penggunaan sendiri/pribadi, yang mana dapat dilakukan melalui mekanisme jalur khusus, dengan mengajukan izin SAS (Special Access Scheme) langsung ke BPOM.

6. Bukan cuma produk makanan, kalau kamu berniat untuk mengirimkan produk kosmetik dari negaramu ke keluargamu di Indonesia, maka sebelumnya produk tersebut harus memperoleh persetujuan dari BPOM yang dibuktikan oleh Surat Keterangan Impor (SKI).

7. Kalau kamu mau mengirim barang elektronik berupa telepon seluler, komputer genggam dan komputer tablet, maka kamu hanya diperbolehkan mengirim maksimal dua buah, sebagaimana diatur di Peraturan Menteri Perdagangan.

8. Sedangkan untuk pengiriman hewan, tumbuhan, dan ikan, maka produk tersebut harus memperoleh ijin pemasukan dari Badan Karantina.

Setelah mengetahui peraturan untuk setiap jenis barang, kamu juga harus mengetahui kalau terdapat beberapa Barang Kena Cukai yang diatur dalam Undang-Undang Nomor 39 tahun 2007.

Yang termasuk ke dalam BKC (Barang Kena Cukai) adalah:

1. Etil alkohol (EA) atau etanol.

2. Minuman yang mengandung etil alkohom (MMEA), dan

3. Hasil tembakau

Dalam praktiknya, peraturan pengiriman barang dari luar negeri nyatanya berlaku sama untuk pribadi maupun perseorangan atau bisnis.

Peraturan ini diatur dalam peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 199/PMK.010/2019 Tentang Ketentuan Kepabeanan, Cukai, dan Pajak Atas Impor Barang Kiriman yang baru saja berlaku pada 30 Januari 2020.

Di dalam peraturan tersebut terdapat beberapa peraturan yang harus kamu cermati, Berikut penjelasannya:

1. Nilai pembebasan bea masuk atas barang kiriman dari US$75 (sekitar Rp1.028.741) menjadi US$3 (sekitar Rp41.150) per kiriman, dan dapat diberikan persetujuan pengeluaran barang.

2. Barang dengan nilai di atas US$75 per hari/penerima sampai dengan US$1500 (sekitar Rp20.574.825) dikenakan pungutan Bea Masuk dan Pajak Dalam Rangka Impor dengan pengecualian:

a. Apabila terkena aturan larangan dan pembatasan, wajib melampirkan dokumen pemenuhan larangan dan pembatasan dari instansi terkait.

b. Atas barang kiriman tersebut dikenakan tarif bea masuk sebesar 7,5 persen kecuali untuk barang kiriman berupa buku ilmu pengetahuan.

c. Apabila diperlukan, petugas Bea Cukai dapat meminta dokumen pelengkap sebagai dasar penghitungan Bea Masuk dan Pajak Dalam Rangka Impor.

3. Untuk nilai barang yang lebih dari US$1500 dan penerima barang merupakan badan usaha, maka Bea Cukai melalui Pos/PJT (Perusahaan Jasa Titipan) akan meminta kamu untuk menyampaikan PIB (Pemberitahuan Impor Barang). Sedangkan untuk penerima yang bukan badan usaha, kamu akan diminta PIBK.

4. Tapi, perhitungan pajak akan berbeda jika barang yang kamu kirim adalah tas, sepatu, produk tekstil, dan buku. Ketika jenis barang itu punya perhitungan sendiri, yaitu:

5. Tas (HS 4204)= Dikenakan Bea Masuk sebesar 15-20%, PPN 10%, dan PPh 7,5-10%.

6. Sepatu (HS64)= Dikenakan Bea Masuk sebesar 25-30%, PPN 10%, dan PPh 7,5-10%.

7. Produk Tekstil (HS 61,63,63)= Dikenakan Bea Masuk sebesar 15-25%, PPN 10%, dan PPh 7,5-10%.

8. Buku (HS 49.01 s.d. 49.04)= Dibebaskan dari Bea Masuk, PPN, dan PPh.

Produk atau barang yang dikirim dari luar negeri ke Indonesia, kurang lebih akan mengalami alur seperti:

1. Barang diantar dari jasa kiriman di luar negeri ke dalam negeri.

2. Barang dibongkar dari jasa pengangkut barang untuk kemudian dipindahkan ke gudang.

3. Barang dibuka oleh pihak perusahaan jasa kiriman atau kurir untuk diperiksa oleh petugas Bea Cukai dengan disaksikan langsung oleh kurir.

4. Jika lolos pemeriksaan dan peraturan bea masuk dan pajak impor, barang akan dikemas dan diantarkan ke alamat penerima.

5. Jika barang melebihi nilai US$75, maka kamu dibebankan kewajiban pembayaran pajak impor dengan sistem, pihak penerima akan ditalangi terlebih dahulu oleh ekspedisi pengiriman yang kemudian harus dibayar oleh penerima saat barang tiba.

6. Kalau menggunakan Sindoshipping, ada beberapa perbedaan, seperti, pihaknya tidak perlu membayar beban kewajiban, melainkan sudah termasuk biaya pengiriman dengan proses semua telah diurus oleh pihak Sindoshipping.

Dan kenapa harus memakai jasa Sindoshipping?

Karena kami melayani pengiriman luar negeri ke Indonesia dan indonesia ke luar negeri. Yang dimana semua pengiriman akan transit melalui Singapura sebelum dikirimkan ke alamat yang di tuju masing-masing.

Dengan akses Gudang kami di singapura pengiriman barang kalian tentunya lebih aman dan mudah. Dengan kenyamanan dan kemudahan yang kami berikan seperti pick up barang dari alamat kalian yang berdomisili di singapura tanpa perlu kalian harus ke Gudang kami tapi anda tetap bisa mengirimkan barang ke Indonesia.

Di tambah customer service kami yang sangat ramah dan up to date mengenai data barang kalian serta proses regulasi bagaimana pengiriman barang membuat pengiriman barang anda jadi aman dan nyaman.